Selamat Hari Anak Nasional, Selamat Kembali ke Sekolah… DEK YANTO :)

Yanto bersama Ibu dan Guru

Yanto bersama Ibu dan Guru

“mbak, yanto belum dapet sekolah sampe sekarang.. Katanya kalo ngga sekolah di smp negri, dia ngga mau sekolah..” – 10/7/2013 (a text by fanbul)

Jumat, 12/7/2013
Sore itu kita buka puasa bersama. Sesungguhnya, semua muslim memang akan selalu buka puasa bersama, kan semua buka puasanya pas magrib dan bersama-sama \o/ tapi buka puasa kali ini beda. Aku buka puasa sama dek yanto, dek tofik, hafidz, dan fanbul. Misi kita adalah untuk membujuk yanto supaya mau sekolah lagi. Bujukan kita simpel: temen dan kesuksesan itu bisa didapat dengan terus dan teruuuusss sekolah. Singkat cerita, yanto mau lanjut sekolah lagi 🙂

Ternyata, kenyataan berkata bahwa yanto telat daftar sekolah. JREEENG!!! Kok bisa??? (efek dramatis,genjreng gitar) jreeenggg…

Yanto cuma punya 1 motor, 1 bapak dan 1 ibu yang belum bisa baca-tulis karena mereka sekolah cuma sampai kelas 3 SD. Suatu hari pendaftaran SMP, berangkatlah ibu dan kakaknya ke smp utk daftar sekolah: smp 2 depok dan smp 5 depok. Proses pendaftaran keluarga ini adalah ambil formulir-bawa pulang-diisi yanto (karena ibu ga bisa baca-tulis)-kembalikan ke sekolah esok harinya. Tentu aja, di hari terahir pendaftaran ngga bisa pake sistem begini karena hari terahir kan harus cabut-masukin form dengan segera. So well, berahirlah drama pendaftaran dengan ijazah yanto ketahan di smp 2 depok yang nem terendahnya 24,15 sedangkan nemnya yanto 23,55.

Jumat, 19/7/2013
“mbak, kayanya aku ngga sekolah karena telat daftar…. Yang lain kan udah Mouse” (setelah berfikir 5 menit, i got what he means is MOS) – a text by yanto

Sabtu, 20/7/2013
Aku sama ade ke rumah yanto. Malem2. Tanpa pacar walo udah pada punya masing2. Kita tanyain apa Yanto masih pengen lanjut sekolah… “yanto pengen sekolah dan akan sembodo untuk tetap semangat belajar supaya pintar”, begitu ikrarnya yanto. Ahsek, kita janjian, 2 hari lagi akan cari sekolah bareng2, yanto harus ikut dan ngga boleh cuma nunggu di rumah karena yanto yang akan jalani sekolah nanti selama tiga tahun.

Senin, 22/7/2013
Jam 8 pagi, yanto udah siap dengan kaos CAC dan bekel berbagai macam ijasah SD. Kita mau cari sekolah-yang-aku-baru-tahu-bahwa-ada-smp-lain-selain-smp-lima-jogja :))

Rute 1: SMP 2 Ngaglik. Rejected karena kapasitas murid sudah memenuhi.
Rute 2: SMP 3 Ngaglik. Rejected karena kapasitas murid sudah memenuhi.
Rute 3: SMP Muhammadiyah 2 Pakem. Masih ada kursi untuk murid telad daftar, kami pun diberi formulir dan persyaratan pendaftaran. Biaya masuknya 1,82juta dengan spp per bulan 50ribu.
Rute 4: SMP Muhammadiyah 2 mlati. Rejected karena kapasitas murid sudah memenuhi.
Rute 5: SMP Muhammadiyah 2 ngaglik. Masih ada kursi untuk murid telad daftar, kami pun diberi formulir dan persyaratan pendaftaran, bahkan Yanto dites saat itu juga. Well, biaya masuknya 4,3 juta dg spp per bulan 330ribu.

WOWWWWW, satu hari kita mendatangi 5 SMP. So well, keputusan ada di tangan yanto. Yanto pun memutuskan untuk lanjut sekolah di smp muh.2 pakem dengan konsekuensi sekolahnya jauh (30 menit perjalanan naik motor). Sore harinya, yanto semangat banget ngisi formulir pendaftaran… A NEW HOPE COMES :’)

 

“mbak, aku ngga boleh lanjut sekolah sama ibu bapak. Jauh katanya. Bapak sama ibu ngga mau nganter. Aku dimarahin. Aku disuruh sekolah di smp piri aja. Aku ngga mau mbak, maunya muh. 2 :(” (a text by yanto, jam 20.00)

 

JREEENG!!! (efek dramatis,genjreng gitar) jreeenggg… Yanto semangat sekolah, malah ortunya ngga restu.

 

“yaudah dek, kamu bobo aja dulu, besok pagi mbak sama mas ade ke rumah jam 8 buat ngomong ke ibu bapak. Selamat tidur..” – balesan ngucapin selamat bobo, bukan ke pacar tapi tetep berasa romantis.
Selasa, 23/7/2013
Pagi2 ade udah sampe rumah yanto duluan untuk ngomong sama bapak ibunya yanto. Urusan ngapel-mengapel, memang ade paling semangat. Maklum, tiap malem minggu juga dia ngga ngapelin sapasapa.

Inti dari yang ade omongin adalah “bu, pak, yanto ini udah semangat belajar lho..kan dulu bapak ibu bilang mau dukung sekolahnya yanto sampe setinggi mungkin.. Kalo sekarang malah nyerah karena jarak, bapak ibu ngga konsisten sama ucapannya sendiri.. Yanto dulu sempet ngulang kelas 4 karena ngga bisa bayar buku, yanto ikhlas jalaninnya karena yanto pengen tetep sekolah.. Sekarang, yanto harusnya bisa masuk negri dengan nem 23,55 tapi karena daftarnya begitu sistemnya, yanto jadi harus masuk swasta.. Yanto juga ikhlas dan semangat jalaninnya.. Masa iya, yanto udah semangat banget gini belajarnya malah dimarahin bapak ibu karena sekolahnya jauh..”

Karlina menambahi “Ampun kakehan syarat, bu, pak.. Alhamdulillah kalihan bersyukur, yanto diberkahi semangat belajar tinggi dan ketemu sama CAC..”.. Trus aku kasih lihat tuh, youtube liputan 6 yang anak SD harus lewat seutas tali baja ala indiana jones dan anak SD harus nyemplung nyebrang sungai berarus deras demi sekolah. “bu, pak, kondisi yanto jaaaaauuuhhh lebih baik dari mereka. Ini, 30 menit jalan raya alus mulus ada motor juga.. Mereka, lebih dari 30 menit jalan kaki, harus bertaruh nyawa keseret arus sungai, basah kuyub masuk angin buat sekolah..”

Akhirnya restu pun didapat 😀

Proses pendaftaran

Proses pendaftaran

“nggih pun, kulo kalian bapak ikhlas, restu, tulus, ngeterke yanto sekolah. Mboten sambat, bersyukur yanto saged lanjut sekolah..” (yasudah, saya dan bapak ikhlas, restu, tulus antarkan yanto sekolah. Ngga mengeluh, bersyukur yanto bisa lanjut sekolah-red. Karlina yang bahasa jawanya paspasan)

ALHAMDULILLAAAAHHHH… aku pengen nangis pas itu, YANTO BISA LANJUT SEKOLAH LAGI 🙂
Bahwa pendidikan adalah hak semua anak indonesia.
Bahwa hari anak nasional tidak akan berarti apa2 jika masih ada anak yang tidak bahagia
Bahwa aku hidup dari kebahagiaan anak-anak yang bisa terus sekolah

Selamat masuk kelas baru dengan seragam baru dan semangat baru.. Senyummu, senyumku..

“dek, selamat sekolah hari pertama.. Semoga harimu menyenangkan :)”

– a text by karlina to yanto, 24/7/2013: 05.15)

oleh : @karlinakuning