Report CCD#8: Berangkat dari nol rupiah

Ternyata, jam 7 itu termasuk kepagian buat para coiners… hahahaha,,,, jadinya, undangan jam 7 pagi, CCD fix dimulai baru jam 8 pagi.. baiglah, besok2 CCD gag bakal jam segituan lagi deeehhh….

Seperti biasanya, pagi2 mruput demi menyambut para coiners smua, aku ama adit udah otong2 banner and toples ke depan tulisan “universitas hewan besar mada”. Beberapa puluh menit menungu, akhirnya datang juga beberapa anak manusia yang salah enam di antaranya sedang merayakan palentin. Eh iya, SLAMADH PALENTIN YA BUAT MUA COINERS!!!! Tak berselang lama, muncullah anak kecil item manis yang abis supit. Yup!! Ternyata Rochim, salah satu adek asuh kita ikud datang ke CCD buat ngeliat kakak2nya ngumpulin koin yang nantinya disumbangin buat beasiswanya diya.
Rochim pake jumper putih and jins plus sepatu. Necis dech! Sekedar info, rochim is salah satu adek asuh yang sekolah di sd nolobangsan kelas 6. Ayahnya tukang becak, ibunya enggak kerja. Rochim sering belajar bareng kakaknya yang sekarang kuliah di UIN pake fasilitas beasiswa. Selama CCD, rochim ceria banget…. Enak juga di ajak ngobrol…
Slain rochim, ada banyak coiners yang dateng juga. Ditengah2 obrolan, sesosok manusia dengan senyum ramahnya menyapakami, “hai! Coin a chance ya?” ehm…terka punya terka, ternyata merka adalah mas dimas m mb nita. Mereka itu anak komunitas 1001 buku yang bergerak juga di bidang pendidikan.1001 buku sebenernya juga pernah punya misi yang sama m coin a chance! Mereka juga udah bikin perpustakaan keliling. Walhasil, begitu nemuin blog kita, mereka langsung tertarik ama daya pikat kegiatan kita inih….
Acara terahir is ngitung koin…. Cari tempat pewe dulu lah…ada ide wat ke warung di sunmor aja skalian makan. Ide bagus! Dan kita meluncur ksana. Pertamanya kita cari warung nasi kuning karna Rochim pengen maem nasi kuning. Muter23x, dimana2 adanya nasi putih. Ya udah, rochim merelakan diri buat makan lontong opor deh. (Ntar ya chim…. kalo mau nasi kuning, nunggu gunungannya dikeluarin dari kraton aja…) Ngitung koin di sunmor. Memang ternyata tempatnya di sana penuh tantangan… kita yang notabene pengumpul koin, kudu menghadapi tatapan2sirik para pengamen yang juga nyari koin. Mungkin kita dikira pengamen yang berhasil hari itu kali ya… hahaha…

Akhir kata, satu juta dua ratus sembilan ribu tiga ratus lima puluh rupiah…..
Salam Krincing!!!