ONE STEP FORWARD TO THE DREAM COMES TRUE

May 13th 2009 at 08.00 till 12.00

Kar, ku ke rumahmu jam 8 ya.. buat brifing surve ntar..
Sent by 08180273xxxx

Bangun2, masih kucek2 mata, dengan susksenya sms itu bikin aku njrundal langsung ke kamar mandi karna jam ku buka mata udah jam 7.55. Ok! Then I’ll be ready in 5 minutes for my first day of looking for the target for my CFA community. Semangat membara buat dapet calon adek asuh ternyata ngalain dinginnya aer jogja pagi itu (maklum lah, karna biasanya ku mandi juga siang gitu, jadi mandi pagi berasa dingin ajah..). Temanku tersayang akhirnya sampe juga di rumah. Kita brifing. Brifing ngetok palu bahwa buat hari itu, kita bakal survey ke 2 SD dari 9 SD yang jadi target kita (alhamdulillah, dapet rekomendasi dari kenalan guru SD). Brifing selese.

Meluncurlah kita langsung ke SD Keputren IV yang lokasinya di alun2 utara. Untung saia punya ojek yang lumayan canggih, ngerti mua arah mata angin di daerah alun2. Setelah 1x nyasar, ketemulah SD tersebut and bersualah kita ama yang namanya Bu Ana. Abis ngobrol panjang lebar, go to the point: recommendation for students. Suasana jadi sedikit mellow ala lagu2nya kerispatih and glenn predli ketika Bu Ana cerita tentang kondisi dua orang muridnya yang namanya Dek Senja and Dek Dyah. Cerita Bu Ana beneran buka mataku bahwa ternyata walopun ada program sekolah gratis and BOS dari pemerintah, masih ada lapisan masyarakat yang gak bisa maksimal dalam kasih pendidikan ke putra bangsa cuma karna biaya operasional yang dipandang masih cukup tinggi (menurut narasumber terpercaya, it spends for about Rp 20.000,- per mounth). Hyeks! Menusuk kalbu! Gile aje, uang buat beli medium popcorn di bioskop ternyata berarti banget bagi orang laen…. Pertemuan pun ditutup karna kita kudu meluncur ke SD brikutnya.

Depan Saphir Square mbak, SD Muh. Demangan…
Sent by Bu Umi

Kayaknya sih gampang ancer2nya, ternyata butuh waktu juga buat nemuin SD nya. Punya ojek master in mata angin ternyata gag jaminan. Habisnya, ketersesatan kami berkat jasa ojek tersayang juga yang agak dung-dung baca rambu lalin (dulu SIM-nya nembak ya mas?). finally, 2 orang dudul ini bersua juga dengan SD itu (papasan di jalan). Bertemu ma Bu Umi, suasananya beda ama waktu kita ketemu ma Bu Ana. Bu Umi lebih ceria kaya lagu2nya Chikita Meidi waktu nyanyi gosok gigi. Dari beliau, kamu dapet 4 nama buat jadi target: Dek Shelly, Dek Rusma, Dek Odji, Dek Riska. Gag lama sih kita di sana, scara skul juga udah mau bubar… Dari pembicaraan, semakin ku sadar betapa berjasanya guru SD kita….. bersyukur lewat gerakan ini, kita bisa memfasilitasi salah satu dari jutaan harapan guru2 itu: jangan sampai ada anak yang putus sekolah.

ShasinAdiztia053

May 14th 2009 at 08.00 till 12.00

Mata udah mulai dikit terbiasa buat mulai bangun jam setengah 8 pagi. Jam 8 teng, aku siap buat meluncur ke target SD brikutnyah. SD Giwangan (kata pertama yang terlintas: “Busyet! Jauh gila!!”). Tapi demi niat baik menyalurkan celengan temen2, berangkat juga 2 reporter CFA ke sana. Lagu Ebit GAD berdendang perjalanan ini… trasa sangat melelahkan…. Stengah jam berada di bawah terik matahari….ho ho ho… huwo htep…o ho ho…

Sampay di SD Giwangan, kita diambut langsung ama Pak Sarmidi yang akhirnya merekomendasiin Dek Amelia buat masuk nominator. Plus, dapet satu SD lagi buat dikunjungin, namanya SD Gambiran. Katanya sih tuh SD ada di deket jembatan kalo mau ke kota gede. Cari-mencari terus… akhirnya… kita tahu kalo kita salah belok. Kita cari tuh SD di sebelah utara jalan eh ternyata SDnya ada di selatan jalan… (Ojeknya aneh mah..). Sesampainya di sana, kita langsung ketemu ama Pak Wartono. Bla blab la jelasin what CFA is, ada satu nama anak yang direkomendasiin ma bliau, Dek Hendi.

Oke, gitulah hari kedua kita. Pendek ceritanya, tapi penjang kenyataannya and tetep dalem maknanya… Ngliat yang namanya SD Gambiran, senyum tulus guru2 yang baru ngedepin muridnya yang pada bandel, sampe gimana perjuangan mereka agar anak2 didiknya punya bekal masadepan…. Pendidikan…

DSC00259DSC002637

written by Karlina