Next Chance From Our Coin… Mega, Lisa, Rohim, Taufik

Tertanggal 6 oktober 2009 tersebar luaslah sms yang kata depannya “prendz, bakal ada penyaluran beasiswatahap 2 bla3x…” masih inget kah? Itu dari nomer 08180273xxxx…and inilah reportnya dari 2 kegiatan borongan ituwh..
cek1
cek2

SD Nolobangsan October 9th,2009
08.00 – 09.00 a.m
Biz ketemuan and berminal-aidzin ria di depan amplaz,kita langsung ke SD Nolobangsan. Sampe di SD-na, ternyata Pak Sumarjo, yang secara akte adalah bapaknya Rohim, udah dateng ke skul lebih dulu daripada kita. Sosoknya sederhana, idungnya mancung (penting ini! Buat bilang indirectly kalo diya cakep.. hehe), bajunya rapi, sepatunya sepatu kets anak sekolah. Rohim adalah salah satu penerima coin dari SD Nolobangsan. Anak ketiga dari empat bersoodara ini duduk di kelas 6. Memang dia gak secemerlang Dewa yang selalu rengking 1, tapi kemauan dia buat belajar tergolong tinggi. Tiap hari dia belajar ama kakak pertamanya yang kuliah di Univeritas Islam Negeri (Sang kakak dapet beasiswa juga selama masa studinya sampe kuliah). Orang tuanya juga sangat ndukung anaknya buat belajar. “Biar kita aja yang miskin mbak, anak harus lebih baik daripada kita. Allah pati selalu ngasih jalan”, gitu kata pak Suwarjo. Back to penyerahan beasiswanya, semua berjalan lancar. Dan kita jadi punya 2 penerima coin dari SD ini: Dewa ama Rohim.

cek3

SD Sinduadi Barat October 10th,2009
Time: 08.00 – 08.30 a.m
Gak begitu banyak cerita yang bisa aku report di sini karna emang prosesinya cepet singkat jelas dan padat banget sich… abis ditinggal ama pak kepala sekolah di ruangannya, kita bicara tentang apa maksud kedatangan kita ke skul wat ketemu ama Bu Tutik yang notabene ibunya Lisa. Lisa is anak kelas 2 SD Sinduadi Barat yang langganan rangking 1 (baru 2x sih.. haha!). Kesan pertama kenal Lisa is ‘ni anak rajin betul’… pulang skul? Belajar, mau tidur? Belajar, hobinyaa apa? Belajar, sama sapa? Sendiri… wow!!! Bapaknya Lisa is tukang becak yang cuma berpenghasilan 10ribu per hari (buat makan keluarga juga abis kaleee…). Makannya, buat beli buku cacah gori aja Lisa harus nunggu celengannya penuh dulu. Dari sinilah kita percaya kalo Lisa masuk kriteria anak yang kita cari. Dan jadilah dia salah satu penerima koin kita.

SD Sariharjo October 10th,2009
Time: 09.00 – 10.00 a.m
Beda ama di 2 SD sebelumnya, kalu yang tadi2 kita ditungguin… di SD ini kita nungguin orang tua. Jadilah kita ngobrol dulu ama Pak Hardiyono who is kepala sekolahnya SD Sariharjo. Ternyata eh ternyata, SD Sariharjo dulu pernah hamper ditutup!!! Tahun ajaran barunya pernah cuman 3 murid kelas 1!!! Tapi berkat perjuangan Pak Hardiyono ini, Alhamdulillah sekarang SD Sariharjo bias survive lagi… jujur boleh dikata, aku ngliat SD Muhammadiyah Belitong ala laskar pelangi deh di SD ini… murid2nya emang bisa dibilang dari kalangan ekonomi bawah, tapi prinsip kepala sekolahnya itu bikin saludh banget deh!!! “Saya cuman gak pengen anak saya ada yang gak lulus SD Cuma karena diya miskin” itulah prinsipnya Bapak Harfan (kpala skul di laskar pelangi) versi SD Sariharjo. Biz ngobrol2 sekitar ½ jam, akhirnya Bu Wahyu ibunya Mega dan Bu Tuminah ibunya Tofiq dating juga. Prosesi berjalan lancar dan koin pun kita serahin.
Sedikit info tentang Mega ma Tofiq…
Mega is anak kelas 4 SD yang selalu rengking 1 and hobi banget belajar. Bangun tidur belajar, mau tidur belajar, pulang sekolah belajar. Hasilnya…. Ngrjain ulangan 15 menit selesai (udah termasuk 3x proses diteliti ama dia), rengking 1 sekabupaten, les bahasa inggris gratis karna dia lolos seleksi internal sekolah. Begitulah profil tentang Mega dan semoga dengan koin kita ini, dia bisa jadi anak yang lebih baek dari sebelum dia nerima koin kita yaaaa….. amiiiinnn…..
Tofiq is anak tunggal yang bandel tapi sembodo(sembodo mean bertanggung jawab). Rumahnya ada di tempat pengumpulan sampah daur ulang karena bapaknya memang seorang tukang gresek sampah. Hobinya anak ini maen terus dan kata ortunya, kalo disuruh belajar itu susahnya setengah mati. Lain kata ortu, lain pula kata wali kelasnya. Di kelas, tofiq dapet rengking and dia termasuk anak yang patuh dan gak pernah absen dari kegiatan sekolah. Selalu ngerjain PR, nilai semua mata pelajarannya rata-rata 7 m 8. Dari fakta ini, kita akhirnya njatuhin pilihan ke Tofiq karna kita ngeliat dia anak yang bisa pake waktu efektifnya di kelas. Orang tuanya pun ndukung banget pendidikannya tofiq. Kecil2 cabe rawit deh ni Tofiq..!!!

Akhir kata, sekian lah laporan dari kita2 yang terjun langsung ke penyaluran koin dari para coiners. Mohon maap kalo banyak kata2 yang kecampur pake bahasa inggris… cuman buat meminimalisir kebanyakan kata ‘yang’, ‘dan’ ama ‘adalah’… hehehe… dah dulu yah,moga report ini berguna wat semuanya and meninggalkan banyak komen… hehe

SALAM KRINCIIIIINGGGGGGG!!!!!