Modal Receh: Dapet Temen, Dapet Keluarga

Haloooo.. ini part 2, lanjutan dari part 1, sebelum part 3 #yaiyalah #yakali. Di part 1 yang lalu, aku udah share gimana awalnya YCAC terbentuk. Dan di part ini aku akan share pengalaman tahun kedua dan ketigaku di YCAC..

Bacanya sambil senyum lho ya.. biar ashoiy!

Senyum dulu…

Udah senyum kan?

Belum? Ayok lah senyum.. biar rejekinya banyak.. aminnnn!!!

Nah pasti udah senyum :)))

foto bareng @geronimofm

foto bareng @geronimofm

2010-2012
Tahun kedua aku bergabung di YCAC alhamdulillah udah mulai banyak membernya. Sebut aja namanya Candra dan Dinda (fyi, sekarang mereka udah menikah dan udah punya anak), Hendra, Agung, Nur, Fabi, dan kawan-kawan. Konsep gotong royong masih dijalankan, tapi YCAC juga secara perlahan membuat sistem supaya ada pembagian tugas. Divisinya baru ada 2: divisi pendampingan dan divisi selain pendampingan. Hahahahaha, kece yak pembagian divisinya.

Di tahun ini, aku handle divisi pendampingan yang fokusnya adalah mendampingi adik asuh sebagai bentuk kontrol penggunaan beasiswa serta mendampingi akademiknya adik asuh. Oiya, awalnya adik asuh YCAC kan baru 2.. alhamdulillah di taun ini udah naik jadi 2,5 (kaya zakat yak), yang bener 7 ding. Banyak kisah tercipta di divisi ini. Mulai dari Dek Taufik yang nilainya turun sampe harus dibilangin heart to heart man to man #anakkeciludahngertibeginian #anakjamansekarang, Dek Mega yang ngga pernah merhatiin pelajaran tapi selalu rengking 1, dan banyak kisah lainnya yang bisa dibaca di postingan blog ini pada era 2010an (link ke beberapa postingan 2010).

2011-2012
Aku dipercaya menjadi koordinator utama YCAC sebaaaaab temen2ku yang juga founder YCAC pada hijrah ke Jakarta. Karena memang aku masih akan stay di Jogja untuk S2 ku, I took the responsibility. Niat baik emang selalu ada jalan yaaah.. YCAC semakin bergaung dan mulai mendapat kepercayaan dari mahasiswa2 di Jogja. Bahkan YCAC udah berhasil bikin anggotanya dapet gelar sarjana karena meneliti YCAC sebagai topik skripsi.. whowww selamaaattt!! Ini adalah tahun2 selow karena bahkan YCAC sempet bikin jingle dan ada video klip nya pula (link video jingle). YCAC juga bikin video persuasi yang berdurasi 5 menit (link youtube koin untuk masa depan). Hahahaha.. fun banget kaaannnn!!! Thanks to Nico Wijaya atas videonya yang kece ini.

Namanya juga dunia, ada hitam ada putih, ada jelek ada bagus, ada tanah ada langit, ada mantan ada gebetan #eaaaaaaa.. di YCAC pun ada suka ada duka.. volunteer YCAC mulai pada hijrah ke jakarta karena memang udah saatnya mereka menggapai mimpi yang lain: bekerja. Ada juga yang balik ke kampung halaman karena udah lulus. Tahun 2011, YCAC pernah kekurangan volunteer aktif. Yang ngumpulin receh banyak, tapi yang mau mikirin YCAC sebagai prioritas dan fokus jumlahnya bisa dihitung dengan dua tangan. Sebagai koordinator YCAC, aku memangkas banyak kegiatan yang membutuhkan volunteer aktif. Kegiatan utama cuma ada 3: CCD, Coin Dropping, pendampingan. Ada tawaran sounding ke radio? Bye. Ada tawaran bikin stand di pameran? Bye. Ada tawaran ngisi talkshow? Bye. Padahal itu semua kesempatan lho.. lah gimana? Ngga ada orang. Realistis aja lah.

Krisis volunteer bukan berarti ngga ada calon2 volunteer lain di luar sana. Ya kaaannn.. YCAC mulai approach dari awal lagi, seperti kala dulu memulai gerakan ini. Setiap CCD, kita deketin tuh calon2 volunteer, dikasih peran sekecil apapun itu, diajakin ikut ini itu supaya terlibat langsung. Dan alhamdulillah jumlah yang tadinya bisa dihitung dengan 2 tangan menjadi bisa dihitung dengan 2 tangan dan 2 kaki.

Di tahun2 ini, YCAC starts TELLING STORIES. Ada kisah jatuh bangun, suka duka, harapan, dan mimpi yang terukir lebih banyak lagi. Mulai ada kisah yang bisa dibagikan sebagai bentuk nyata kontribusi terhadap bangsa, misalnya cerita tentang perjuangan adik asuh untuk pendidikannya atau bahkan volunteer yang pada balik ke kampung halamannya mulai menginisiasi CAC di kotanya masing2… ada CAC Palu, CAC Malang, CAC Semarang, CAC Palembang.. semua berawal dari YCAC. Hihuiy senangnya!!

YCAC sukses bikin anggotanya semakin jatuh cinta dan susah move on 🙂

(karlinakuning/adm)