Exclusive Interview with Dyah

Waktu CCD 9 kemarin, kita kedatengan Dyah yang sebenernya anaknya hore banget deh kalo diajak ngobrol tapi begitu di depan umum, dy emang agak pemalu… namanya juga anak2… waktu di perjalanan baik brangkat maupun pulang, aku m dyah ngobrol banyak… Pertanyaan awalnya sih biasa aja, tentang sekolah gitu deh…

“piye SMP? Seneng?”

“di smp ini pelajarannya macem2. Aku tu paling pusing ama matematika tapi aku paling suka juga ama guru matematika soalnya baik gurunya. Kalo pas bahasa Indonesia, aku pasti ditunjuk dusuruh baca keras, padahal aku udah merhatiin lho mbak, walo ngantuknya setengah mati deh. Temen2 yang duduk di belakang pada udah tidur semua malahan. Pokoknya tu mbak, kelasku tu kelas yang paling bikin guruku pada marah2 semua. Pernah tho mbak, kita iseng bilang ‘selamat pagi cek gu’ (ipin-upin mode: on) terus guruku marahin kita satu kelas ampe satu jam! Aku di sekolah ikud ekskul ngeband mbak, jadi drummer. Suka sih… hehe… udah bisa mainin lagu belahan jiwanya the virgin lhuw! Kemaren aku juga belajar bass, tapi kalo gitar aku angkat tangan deh mbak. Oiya, temenku pada ngerjain aku semua waktu aku ulang taun tanggal 12 feb kemaren, aku digebyur kok piye?! Kabur gitu aku dari sekolah, tapi seneng juga… hehe… seharian sebelum digebyur, aku didiemin ama temen2 sekelas sampe aku tuh bingung aku salah apa ya? Kok pada marah semua ama aku? Ternyata aku cuma dikerjain.”

Cerita dyah masih banyak lagi sebenernya yang kalo ditulis mungkin bisa 7 halaman (lebay!). ya tentang sahabat kecilnya waktu SD yang sekarang udah meninggal karna penyempitan pembuluh darah, tentang kemana dia sering pergi ama temen2nya, tentang pelajaran, sampe akhirnya tentang keluarganya…

“apa kabar Bapak?”

“Alhamdulillah baik mbak… kalo pulang pas bawa temen2nya, aku biasanya pura2 marah biar temennya bapak pada pulang… hehe… habisnya kalo gak gitu, biasanya bapak trus pergi ama mereka trus pulangnya mabuk mbak… kasian ibu tuh jadi sering ngelamun mikirin bapak… aku ya cuma bisa sholat tahajud aja doain biar bapak sadar… masak gak pernah kasih uang ke ibu, di rumah kerjaannya cuma tidur aja, ga pernah kerja, kalopun kerja pasti uangnya buat dia sendiri… tapi sekarang udah mending mbak, bapak gak pernah main tangan lagi. Dulu ibu pasti kena pukul dari bapak. Sekarang pokoknya udah mendingan deh mbak… mau ketemu po nanti? Mumpung hari minggu, biasanya dia baru gak mabuk mbak…”

Waduh, daku belum siap mental ketemu ama bapaknya dyah, jadi ku jawab “kapan2 aja ya, sekarang udah malem, gak enak kalo bertamu…” dan perjalananpun berakhir di depan rumah dyah. “makasih ya mbak, udah di ajak ke UGM. Kakak2nya lucu2 deh, bisa bikin ketawa. Aku seneng”, kata2 itu jadi penutup perbincangan kita deh…

Itulah sekelumit cerita tentang dyah, Aku seneng bisa bikin dyah terus senyum walo idupnya mungkin gag seberuntung kita semua. Tetep semangat belajar ya dyah! Semoga koin2 kita bisa bikin kamu lebih smangat!

Salam krincing!!!